Friday, 13 March 2015

Cara Malaikat Maut Mencabut Nyawa Serta Keadaanya (Part I)

ilustrasi gambar

          Di dalam kitab As-Suluki karya Syeikh Muqattil bin Sulaiman disebutkan, sesungguhnya malaikat maut itu mempunyai rangjang yang terletak di langit ke tujuh. Ada juga yang mengatakan di langit ke 4. Wallahu’alam bishshawab.
          Allah menciptakan malaikat maut dari nur. Ia mempunyai tujuh puluh ribu kaki. Sayapnya sebanyak empat ribu. Seluruh jasadnya dipenuhi dengan mata dan lisan. Tidak ada satu makhluk anak turun Adam AS juga burung-burung, ataupun makhluk yang bernyawa lainnya, kecuali baginya terdapat ditubuh malaikat maut.
          Malaikat maut memiliki wajah, mata, tangan, dan telinga yang berjumlah sama dengan bilangan seluruh manusia. Ia mencabut nyawa dengan tangan itu. Ia melihat dengan wajahnya tepat pada muka manusia yang akan dicabut nyawanya. Demikianlah ia mencabut nyawa setiap makhluk dimana pun ia berada. Dimana pun makhluk itu berada, niscaya tidak akan mampu selamat darinya. Jika seseorang telah meninggal dunia, maka akan hilang gambarnya dari jasad malaikat maut itu.
          Ada juga yang mengatakan bahwa malaikat maut memiliki 4 wajah. Satu wajah ada didepan, wajah yang kedua ada diatasnya, yang ketiga ada di atas punggungnya, dan yang keempat berada di bawah kedua telapak kakinya. Nah, ketika ia mencabut ruh para Nabi dan para Malaikat, maka ia mencabut dari wajah yang ada di kepalanya, ketika ia mencabut ruh orang-orang mukmin ia menggunakan wajah yang ada di hadapannya, ketika mencabut nyawa orang-orang kafir ia menggunakan wajah yang ada dipunggungnya, dan ketika mencabut nyawa para Jin maka ia menggunakan wajah yang ada dikedua kakinya. Salah satu dari kakinya berada di atas titian neraka jahannam, dan yang lainnya berada diatas ranjang surga.
          Ada sebagian orang mengatakan, karena saking besarnya malaikat maut, sehingga jika seluruh air lautan dan seluruh air sungai dituangkan di atas kepalanya, maka air itu tidak akan ada yang menetes ke bumi, setetes pun. Dikatakan, sesungguhnya Allah menjadikan dunia seisinya berada di dalam lambung malaikat maut. Lambungnya diumpamakan seperti meja makan yang diletakkan di depan seseorang yang akan memakan dengan sesuka hati dari apa-apa yang dihidangkan. Seperti itulah malaikat maut menghadapi seluruh makhluk yang ada dijagat ini, yakni sebagaimana halnya ketika anak Adam a.s. turun dalam membolak balikan uang logam.
          Dikatakan pula bahwa malaikat maut tidak akan turun kecuali pada saat mencabut ruh para Nabi dan para Rasul. Ia mempunyai beberapa khalifah (utusan) untuk mencabut nyawa binatang buas dan beberapa binangan lainnya (termasuk manusia). Ada juga yang menuturkan sesungguhnya Allah ketika menginginkan untuk merusak (membinasakan) makhluknya dari jenis manusia atau yang lainnya, maka dia tinggal merusak mata-mata yang berada dijasad malaikat maut, seluruhnya (sesuai yang dia kehendaki), hingga tersisa delapan dari makhluknya. Delapan yang tersisa tersebut yakni Malaikat Israfil, Malaikat Mikail, Jibril, Izrail, dan empat yang lainnya adalah keempat malaikat yang membawa Arsy.
          Untuk mengetahui dari ajal seseorang, maka Malaikat Maut tiba-tiba kejatuhan tulisan mati. Ia juga akan kejatuhan catatan sakit bagi seorang hamba (yang akan sakit). Lalu, malaikat maut pun berkata, “Ya Tuhanku, kapankan aku mencabut nyawa hamba-Mu itu, dan sebab apa aku mencabutnya?” Allah kemudian berfirman. “Hai Malaikat Maut, ini termasuk ilmu rahasia-Ku yang tidak akan bisa dilihat seorang pun selain-Ku. Akan tetapi, Aku akan memberitahukan kepadamu tentang waktunya. Aku juga akan memberimu beberapa pertanda yang mana kamu akan melaksanakan perintah-Ku dengan pertanda itu”.
          Sesungguhnya malaikat yang diserahi (untuk mengurusi) beberapa jiwa dan amal perbuatan para manusia akan datang kepadamu seraya berkata, “Telah sempurna rezeki dan amal perbuatan si Fulan (nama calon mayat).” Jika orang itu (termasuk) orang yang bahagia, maka tampak jelas pada namanya yang ditulis dalam buku yang berada di depan malaikat maut, yakni dengan tulisan yang terbuat dari nur (cahaya). Sebaliknya, jika orang tersebut termasuk orang yang celaka, maka tampak jelas namanya yang tertulis dengan warna hitam. Belum sempurnalah bagi malaikat maut untuk mengetahui hal yang seperti itu, sehingga ia kejatuhan daun dari pohon yang ada di bawah Arsy. Daun itu telah tertulis nama orang yang akan dicabut, dan kapan waktunya orang itu harus dicabut nyawanya.
          Telah diriwayatkan sebuah hadis dari Ka’ab Al-Akbar ra, “Sesungguhnya Allah Ta’ala telah menciptakan pohon di bawah Arsy, dan diatas pohon itu tumbuh dedaunan yang jumlahnya sama dengan bilangan seluruh makhluk. Dan, ketika telah sampai ada seorang hamba, dan umurnya tersisa 40 hari, maka daun itu akan jatuh diatas tempat dimana malaikat izrail berada disitu. Maka ia pun akan paham bahwa sesungguhnya ia telah diperintah untuk mencabut nyawa dari orang yang memiliki nama pada daun itu. Setelah jatuhnya daun itu, maka seluruh malaikat mulai saat itu menamakan (menyebut) orang itu dengan nama “mayat” di alam langit. Orang namanya yang tercatat dalam daun itu disebut mayat oleh para malaikat mulai saat itu, padahal ia masih hidup di atas hamparan permukaan selama 40 hari lagi.”
          Dalam hal ini ada juga yang mengatakan, sesungguhnya malaikat mikail akan turun kepada malaikat maut dengan membawa buku dari Allah yang berisi nama, tempat, dan sebab-sebab seorang hamba akan dicabut nyawanya. Abu Laits ra menyebutkan “telah turun dua tetes dari bawah Arsy, diatas nama yang mempunyai tetesan itu. Salah satu dari dua tetesan itu berwarna hijau dan lainnya berwarna putih. Ketika yang jatuh diatas nama itu berwarna hijau, maka bisa diketahui bahwa orang yang mempunya nama itu termasuk orang yang celaka. Dan ketika tetesan itu berwarna putih maka orang yang mempunyai nama itu termasuk orang yang beruntung dan akan bahagia.
           Sedangkan untuk mengetahui tempat mati nya seorang hamba, maka diriwayatkan, bahwasanya Allah telah menciptakan malaikat yang ditugasi mengurus setiap bayi yang akan dilahirkan. Malaikat itu dinamakan malaikat Arham. Tatkala Allah menciptakan seorang anak (bayi) maka akan memerintahkan malaikat Arham untuk masuk pada sperma yang berada didalam rahim seorang ibunya dengan membawa tanah dari bumi, dimana kelak sang bayi itu akan mati dibumi atau daerah itu. Dengan begitu, kematian seorang hamba telah ditentukan daerah atau tempatnya sebelum ia dilahirkan bahkan sebelum berbentuk janin sekalipun.
          Setelah hamba dilahirkan, maka ia akan berjalan dipermukaan bumi sesuai dengan yang dikehendakinya. Ia akan berada dimana pun yang ia mau dan pada saat yang ia mau. Namun, pada saat kematiannya akan tiba, ia akan menuju tempat dimana tanah (yang melekat di nutfah atau mani yang menjadi asal kejadiannya dulu) di ambilkan. Dengan sendirinya, dia akan menjadi tempat kematian tersebut atas kuasa Allah hingga akan mati disana.
          Terdapat sebuah cerita, sesungguhnya malaikat maut pernah menampakkan dirinya dalam bentuk seorang lelaki. Lalu ia masuk ke rumah nabi sulaiman as, malaikat maut itu menatap seorang pemuda yang berada disamping nabi sulaiman as. Hingga pemuda itu menjadi gemetaran karena ketakutannya. Ketika malaikat maut pergi, pemuda itu berkata kepada nabi sulaiman as “wahai nabi, sesungguhnya aku menghendaki agar engkau memerintahkan kepada angin supaya membawaku pergi ke negeri cina.” Maka, nabi sulaiman as, pun menuruti permintaannya. Beliau memerintahkan angin sehingga anginpun membawa pemuda itu ke negeri cina. Malaikat maut kembali kepada nabi sulaiaman as. Maka nabi sulaiman menanyakan tentang sebab kenapa dia menatap pemuda itu dengan tatapan yang sangat.
          Malaikat maut menjawab, “sesungguhnya aku diperintah oleh Allah untuk mencabut nyawanya pada hari ini di negeri cina. Tapi, aku tadi melihatnya masih berada disampingmu. Aku menjadi heran dengan hal yang demikian itu.” Kemudian, nabi sulaiman as menceritakan perihal permintaan pemuda tadi. Maka malaikat maut berkata “aku diperintahkan oleh Allah untuk mencabut nyawanya hari ini di negeri cina.” Setelah itu malaikat maut menyusul ke negeri cina, tempat dan sekaligus saksi tentang pencabutan nyawa seorang pemuda yang tidak akan mampu mengelak dari ketepatan dan tempat maut akan memisahkannnya dari dunianya. Demikian itu agar menjadi peringatan bagi makhluk-makhluk yang akan mati setelahnya.
Bersambung >>     
Sumber :
Imam Abdurrahim bin Ahmad al-Qadhi. Daqaiqul Akhbar. DIVA Press. Yogyakarta. 2009

Reactions:

4 comments:

  1. Terima kasih yang amat dalam kami ucapkan kepada MBAH SELONG yang
    telah memberikan kebahagian bagi keluarga kami…berkat Beliau saya
    sekarang udah hidup tenang karena orang tuaku udah buka usaha dan
    punya modal untuk buka bengkel skrang pun orang tuaku tidak di
    kejar-kejar hutang lagi…dan keluarga Kami di berikan Angka
    Ritual/Goib Dari mbah yg sangat Jitu 100%dijamin
    tembus…hingga keluarga kami sekarang merasa tenang
    lagi…terima kasih mbah…Jika Anda ada yg merasa kesulitan
    masalah Nomer ToGEL silahkan hbg Aja MBAH SELONG
    dinmr hp beliau (081-322-565-355)ATAU KLIK DISINI
    dan saya sudah membuktikan 3kali berturut2 tembus terimah kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Puji syukur saya panjatkan kepada Allah yang telah mempertemukan saya dengan Mbah Rawa Gumpala dan melalui bantun pesugihan putih beliau yang sebar 5M inilah yang saya gunakan untuk membuka usaha selama ini,makanya saya sengaja memposting pesang sinkat ini biar semua orang tau kalau Mbah Rawa Gumpala bisa membantuh kita mengenai masalah ekonomi dengan bantuan pesugihan putihnya yang tampa tumbal karna saya juga tampa sengaja menemukan postingan orang diinternet jadi saya lansun menhubungi beliau dan dengan senang hati beliau mau membantuh saya,,jadi bagi teman teman yang mempunyai keluhan jangan anda ragu untuk menghubungi beliau di no 085-316-106-111 rasa senang ini tidak bisa diunkapkan dengan kata kata makanya saya menulis pesan ini biar semua orang tau,ini sebuah kisa nyata dari saya dan tidak ada rekayasa sedikit pun yang saya tulis ini,sekali lagi terimah kasih banyak ya Mbah dan insya allah suatu hari nanti saya akan berkunjun ke kediaman Mbah untuk silaturahmi.Wassalam dari saya ibu Sartika dan untuk lebih lenkapnya silahkan buka blok Mbah disini ��Pesugihan Putih Tanpa Tumbal��

      Delete
  2. thanks infonya gan, semoga menambah pengetahuan >.<
    jangan lupa kunjungi kembali artikel kami ^^

    ReplyDelete
  3. trimakasih gan buat infonya sangat membantu sekali

    ReplyDelete