Tuesday, 1 March 2016

Wajah manusia Saat Digiring Menuju Padang Mahsyar


Setelah semua makhluk hidup dibangkitkan dari alam kubur, mereka digiring ke sebuah tempat pengumpulan. Tempat inilah yang kemudian lebih dikenal dengan sebutan Al-Mahsyar atau Padang Mahsyar, sebuah tanah datar berwarna putih yang tidak ada tanda sedikitpun padanya, tidak ada gundukan semacam gunung atau cekungan seperti danau kering, semuanya rata. Ditempat inilah seluruh manusia akan dikumpulkan, setiap oranghanya menempati wilayah hanya memadai untuk kedua telapak kakinya.


“Dari Tsauban pembantu Rasulullah, ia berkata, Saya pernah berdiri di dekat Rasulullah, tiba-tiba datanglah seorang pendeta Yahudi berkata, “Assalamu’alaika wahai Muhammad.” (Tsauban menyebutkan hadits secara keseluruhan, dan didalamnya disebutkan). Lalu pendeta itu bertanya, “Di mana manusia berada pada hari (ketika) bumi diganti dengan bumi yang lain, dan (demikian pula) langit”. (QS. Ibrahim: 48). Maka Rasulullah bersabda, “Mereka berada di dalam kegelapan sebekum melaukan penyeberangan Shirath”. (HR. Muslim No 473)


Maksudnya, sesungguhnya pada saat itu bumi dan tujuh langit telah diganti dan dihilangkan, dan Allah akan menciptakan bumi yang lain. Manusia akan berada di bumi yang baru tersebut setelah keberadaan mereka di atas Shirath. Bumi yang baru tersebut dengan kekuasaan Allah, bisa dimakan oleh calon-calon penghuni surge selama masa mereka menunggu keputusan Allah di Padang Mahsyar. Saat para calon penghuni surge tersebut merasakan lapar di padang Mahsyar, mereka bisa mengambil tanah yang mereka pijak untuk mereka makan, karena ia bagaikan sepotong roti di genggaman tangan mereka.


Sebagaimana dijelaskan oleh hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhori dan Muslim yang artinya: “Dari Abu Sa’id Al-Khudriyi bahwasanya Nabi bersabda, ‘pada hari kiamat, bumi adalah sekerat roti yang dibolak-balikkan oleh tangan Allah Yang Maha Perkasa, sebagaimana salah seorang di antara kalian membolak-balikkan roti yang ia buat sebagai bekal dalam perjalanan jauh. Allah menjadikannya sebagai roti sebagai makanan bagi calon penduduk surga.”


Keadaan manusia pada saat dikumpulkan adalah seperti saat pertama kali mereka diciptakan, yaitu tanpa selembar kain pun yang menempel di badan, tanpa alas kaki, dan dalam keadaan belum dikhitan. Sebagaimana dijelaskan dalam hadits yang shahih: Dari Abdullah bin Abbas, ia berkata: Rasulullah menyampaikan khutbah dengan berdiri. Beliau bersabda, “Sesungguhnya kalian akan dikumpulkan tanpa alas kaki, tanpa memakai selembar kain pun dan dalam keadaan belum dikhitan. Sebagaimana firman Allah ‘Sebagaimana Kami memulainya pada kali pertama penciptaan, demikian pula Kami akan mengembalikannya’ (QS. Al-Anbiya: 104). Dan sesungguhnya manusia yang pertama kali akan diberi pakaian pada kiamat kelak adalah Ibrahim.”


Meski demikian, tidak ada seorang pun yang mem[punyai keinginan dan kesempatan untuk melihat aurat orang lain, karena masing-masing orang sibuk menghadapi urusannya sendiri. Setiap orang sibuk untuk mempertanggungjawabkan amal perbuatannya di hadapan allah. Sebagaimana dijelaskan oleh firman Allah: “Setuiap orang pada hari itu menghadapi urusan yang menyibukkan dirinya.” (QS. ‘Abasa: 37)


Di dalam Shahih Bukhari dan Shahih Muslim disebutkan: Aisyah berkata, “Aku mendengar Rasulullah bersabda, ‘Pada kiamat, umat manusia akan dikumpulkan di Padang Mahsyar tanpa alas kaki, tanpa mengenakan pakaian dan tidak dikhitan.’ Aku bertanya kepada beliau, ”ya Rasulullah, apakah laki-laki dan perempuan akan bercampur baur dan saling melihat aurat satu sama lainnya?” Rasulullah bersabda, “Hai aisyah, urusan meraka pada hari itu jauh lebih besar daripada keinginan untuk saling melihat.”

Keadaan manusia saat dikumpulkan di padang Mahsyar sangatlah beragam, bergantung tingkat keimanan dana mal shaleh mereka semasa hidup di dunia. Allah akan mengumpulkan orang-orang yang bertakwa dengan penuh kemuliaan. Mereka akan diperlakukan seperti seorang utusan raja. Sebagaimana dijelaskan ioleh fiorman Allah:


“(Ingatlah) hari (ketika) Kami mengumpulkan orang-orang yang bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Pemurah sebagai perutusan yang terhormat.” (QS. Maryam: 85)


Menurut Ali bin Abi Thalib, mereka tidak dikumpulkan dengan berjalan kaki, dan tidak dengan dihalau secara kasar. Mereka dikumpulkan dengan mengendarai kendaraan terbagus yang belum pernah dilihat keindahan seperti itu sebelumnya, dihiasi oleh hiasan-hiasan emas permata yang indah berkilau.


Orang-orang islam yang banyak berbuat dosa dan orang-orang kafir akan dikumpulkan dalam keadaan muka bermuram durja. Sebagaiman firman Allah:

“yaitu di hari (yang di waktu itu) ditiup sangkakala dan Kami akan mengumpulkan pada hari itu orang-orang yang berdosa dengan muka yang biru muram.” (QS. Thaha: 102)


Kondisi yang lebih mengenaskan akan dirasakan oleh orang-orang kafir. Mereka akan dikumpulkan dalam keadaan hina, berjalan dengan mukanya, dalam keadaan kehausan, buta, tuli, dan bisu. Sebagaimana dijelaskan oleh firman Allah :

“Dan Kami akan menghalau orang-orang yang durhaka ke nereka Jahanam dalam keadaan dahaga.” (QS. Maryam: 86)

“Dan Kami akan mengumpulkan mereka pada hari kiamat (diseret) atas muka mereka dalam keadaan buta, bisu, dan tuli. Tempat kediaman mereka adalah neraka Jahanam.” (QS. Al-Isra: 97)

“Orang-orang yang dihimpunkan ke neraka Jahanam dengan diseret atas muka-muka mereka, mereka itulah orang yang paling buruk tempatnya dan paling sesat jalannya.” (QS Al-Furqan: 34)


Dalam hadits yang shahih disebutkan, Dari Anas bin Malik bahwasanya ada seorang sahabat yang bertanya kepada Rasulullah, “Wahai Nabi, bagaimana bisa orang kafir berjalan menuju Allah dengan wajahnya?” Rasulullah Menjawab, “Bukankah Allah yang membuatnya mampu berjalan di atas kedua kakinya. Dia juga mampu untuk membuatnya berjalan dengan mukanya pada hari kiamat kelak?” (HR. Bukhari & Muslim)



Sumber :

Abdur Rahman Al-Wasithi & Abu Fatiah Al-Adnani. 1001 Wajah Manusia di Padang Mahsyar: Ragam Bentuk dan Kondisi Manusia di Saat Langit dan Bumi Telah Berubah dalam Bentuk yang Baru. Jakarta: QultumMedia, 2008.

Reactions:

6 comments:

  1. Imam Aji Raksa JANCOK GOBLOK!
    Analogi yang benar:
    GKB (Gresik Kota Baru) : Indonesia = Yahudi : Dunia
    Hafizh (Saya) : Para Psikopat Lainnya = GKB : Indonesia
    082243884732 WhatsApp

    ReplyDelete
    Replies
    1. Imam Aji Raksa JANCOK GOBLOK!
      Analogi yang benar:
      GKB (Gresik Kota Baru) : Indonesia = Yahudi : Dunia
      Hafizh (Saya) : Para Psikopat Lainnya = GKB : Indonesia
      082243884732 WhatsApp

      Delete
    2. Terima kasih yang amat dalam kami ucapkan kepada MBAH SELONG yang
      telah memberikan kebahagian bagi keluarga kami…berkat Beliau saya
      sekarang udah hidup tenang karena orang tuaku udah buka usaha dan
      punya modal untuk buka bengkel skrang pun orang tuaku tidak di
      kejar-kejar hutang lagi…dan keluarga Kami di berikan Angka
      Ritual/Goib Dari mbah yg sangat Jitu 100%dijamin
      tembus…hingga keluarga kami sekarang merasa tenang
      lagi…terima kasih mbah…Jika Anda ada yg merasa kesulitan
      masalah Nomer ToGEL silahkan hbg Aja MBAH SELONG
      dinmr hp beliau (081-322-565-355)ATAU KLIK DISINI
      dan saya sudah membuktikan 3kali berturut2 tembus terimah kasih

      Delete
    3. Puji syukur saya panjatkan kepada Allah yang telah mempertemukan saya dengan Mbah Rawa Gumpala dan melalui bantun pesugihan putih beliau yang sebar 5M inilah yang saya gunakan untuk membuka usaha selama ini,makanya saya sengaja memposting pesang sinkat ini biar semua orang tau kalau Mbah Rawa Gumpala bisa membantuh kita mengenai masalah ekonomi dengan bantuan pesugihan putihnya yang tampa tumbal karna saya juga tampa sengaja menemukan postingan orang diinternet jadi saya lansun menhubungi beliau dan dengan senang hati beliau mau membantuh saya,,jadi bagi teman teman yang mempunyai keluhan jangan anda ragu untuk menghubungi beliau di no 085-316-106-111 rasa senang ini tidak bisa diunkapkan dengan kata kata makanya saya menulis pesan ini biar semua orang tau,ini sebuah kisa nyata dari saya dan tidak ada rekayasa sedikit pun yang saya tulis ini,sekali lagi terimah kasih banyak ya Mbah dan insya allah suatu hari nanti saya akan berkunjun ke kediaman Mbah untuk silaturahmi.Wassalam dari saya ibu Sartika dan untuk lebih lenkapnya silahkan buka blok Mbah disini ��Pesugihan Putih Tanpa Tumbal��

      Delete
  2. thanks infonya gan, semoga menambah pengetahuan >.<
    jangan lupa kunjungi kembali artikel kami ^^

    ReplyDelete