Tuesday, 24 April 2012

Terpasung Oleh Waktu



Kosong dan hanya kosong saja tak ada gejolak seperti dulu..
Tak apa,, aku tetap di sini seperti dulu..
Dengan segala letupan rinduku..
Dengan semua pekikak sayangku padamu..
Aku dengan segala egoku..
Yang tak pernah bisa mengertimu..
Aku memang pengecut..
Aku tak berguna..
Aku memang terlalu berharap tuk slalu dalam dekapanmu..
Tapi aku mengerti..
Itu tak mungkin terjadi..
Waktu dan keadaan kembali jadi “pasungan” tergetir dalam hidupku..
Aku yang selalu merindukan waktu indah dan bahagia saat bersamamu..
Sejujurnya memang hanya boleh dalam mimpi..
Aku tak berhak sama sekali..

Tuhan,, kenapa Kau tampar aku berkali-kali..
Dengan pasungan waktu dan keadaan ini..
Kenapa Kau selalu benturkan aku..
Pada waktu dan keadaan..
Tiap kali aku coba tuk tersenyum..
Tiap kali aku merasa nyaman..
Kenapa nyaman dan bahagia selalu Kau renggut dari hidupku..
Tiap kali,, selalu terenggut..
Apa aku tak pantas..
Apa aku terlalu nista tuk merasakan nyaman dan bahagia..

Tuhan,, kalau memang benar..
Cabut saja urat senyum dari mukaku..
Matikan saja syaraf nyaman dari rasaku..
Buang nadi bahagia dari tubuhku..
Biar makin lengkap getir dan pekat di hari-hariku..

Reactions:

0 comments:

Post a Comment